Thursday, August 28, 2008


KERETA


Di KL, 'kereta' artinya mobil. Tapi bagi kami di rumah, LRT, transportasi dalam kota yang stasiunnya ada di seberang condo kita juga sering disebut kereta (yang nggak pake api, dan nggak pake kondektur), ya udah kebiasaan aja.

Minggu lalu beberapa saat setelah berangkat ke stasiun untuk menuju kantor, papa telpon, rupanya LRT ngadat. Stasiun penuh, taksi juga penuh. Akhirnya papa pulang lagi. Niatnya sih balik ke kantor agak siangan, semoga LRT udah bisa jalan lagi.

Kira-Ziya surprise banget melihat papa tiba-tiba ada di depan pintu lagi. Langsung menarik-narik tangan papa minta main gelitik-gelitik. Mama juga hepi karena jadi bisa konsentrasi beresin rumah yang setiap hari nyaingin kapal pecah, plus masak.

"Lho, kok papa udah pulang? Keljanya udah selesai ya papa?", tanya Kira penasaran.

"Belum, Sayang, keretanya rusak, jadi papa pulang dulu, nanti ke kantor lagi kalau keretanya udah bisa jalan..", jawab papa.

"Ooo... kalau gitu ini! Papa pinjam aja nih, kereta Moni! Kan kemarin udah dibenerin papa pakai selotip dan rodanya udah dipasang mama, jadi udah bisa jalan!", Ziya dengan polos menyodorkan kereta boneka kesayangannya ke arah papa.

"Hehehe... makasih ya Ziya! Maksudnya yang rusak itu kereta LRT nak,..kalau kereta Moni kan nggak bisa dibawa ke kantor.."

"Ooo... iya ya,.. keleta papa bisa untuk ke office, kalau keleta Moni cuma bisa untuk adik bayi...", Ziya manggut-manggut sambil mandorong kembali kereta moni ke dalam kamar.


Hari itu papa dan para bidadari akhirnya ketiduran sampai siang setelah main gelitik-gelitik dan baca Tintin. Nggak jadi ke kantor. Ketika anak-anak masih tidur, papa malah setel film WANTED-nya Angelina Jolie dan ngajak mama nonton sambil ngemil keripik dan minum teh anget. Syeedaaappp.....!

Sorenya mendung gelap banget dan hujan turun deras dengan petir besar-besar.

Hmm..we're glad u r ome, dad! Seneng ditemenin papa seharian ;-)
Kapa bisa bolos lagi yak, dear?



No comments: